29 April 2014

Putus Asa


.Assalamualaikum.


Beberapa hari lepas aku ada post gambar dekat wechat, lepas tu kawan aku komen ;

-- dah putus asa ke?

aku jawab

-- dah. kotttt.

aku sebenarnya tak pasti kenapa ada "kot" Hahahaha. Tapi biasalah kan, perempuan. Entah. Dah tahap pasrah sangat dah. Tapi rasa nya "putus asa" aku entah ke mana dah. 

hati aku ni tak taf langsung aku bagitau aaa. kadang rasa nak tumbuk diri sendiri. tapi tak mampu aaa sebab tak kuasa iols nak sakitkan diri sendiri. Kehkehkeh. 

kalau orang tanya kenapa aku boleh simpan perasaan bertahun-tahun, aku memang takde jawapan. aku sendiri pun kadang tak faham dengan diri sendiri. sepanjang bertahun-tahun ni ada jugak aku kenal dengan orang lain, cuba untuk selami orang lain gitulah lebih kurangnya kan. tapi akhirnya, balik pada yang sama. hahaha. k tak kelakor pon. 

aku cuma ada perasaan sebelum aku tau nanti dah habis grad -- dia kerja apa, macam mana life dia, macam mana penerimaan keluarga aku, keluarga dia, orang-orang keliling aku. tapi sungguh, pada awalnya mak aku memang tak boleh terima langsung. tapi entahlah. hati sorang mak. mestilah nak terbaik untuk anak. mak aku cakap, dia baik. kahkahkah. okay. memang pun. maksud aku, sepanjang aku kenal nilah kan -- solat tu jaga lagi, dia baik sangat dengan family, dan aku lagi senang sebab dia hormat perempuan yang mana tak penah pun cuba nak bercakap bukan-bukan dengan aku apatah lagi acah-acah nak pegang ke, tersentuh ke. not at all. Alhamdulillah for that. Dan sebab tu, aku banyak mintak dekat Allah kalau dia yang terbaik, yang boleh jaga aku dunia akhirat maka permudahkan. 

aku tak bercinta apatah lagi nak declare couple bagai. dan dia, aku tak tahu apa perasaan dia. mungkinlah, kita-kita ada cakap sesuatu yang ke masa depan tapi benda belum tentu. aku cuma anggap dia kawan lelaki yang rapat. bukan takde kawan lelaki lain yang rapat tapi this one might be a bit special. might be. masa depan belum tentu nya jalan cerita macam mana. panjang lagi nak melangkah. dan kalau Tuhan takdirkan cerita ni sampai tahap ni saja, maka redha. dan kalau Tuhan takdirkan sebaliknya, aku akan jadi the happiest princess in this world. Hikhikhik. 


dia tau apa aku rasa. cuma aku, tak tau apa dia rasa. dan sebab itu, aku cuma selalu cakap pada diri sendiri -- kalau ada jodoh nanti, ada lah. I just go with the flow.

walaupun kadang, emo. Muahahahahaha.
terima kasih sebab sudi baca. baca ke? eh.

09 April 2014

Tudung


.Assalamualaikum.

Phewwwww, dah lama rasanya tak membebel. Walaupun blog dah tak semeriah dulu kan tapi tulah kalau dah suka menulis, nak tak nak ada jugak rasa nak menulis. Gitew. Rasa macam banyak benda nak cerita, banyak benda nak luah tapi malas. Main point memang malas. Lagipun dengan tragedi yang dah sebulan berlalu ni kadang buat hati rasa sayuuuuu sangat walaupun takde kaitan langsung. Mulanya aku tak ambik pusing semua pasal teori-teori yang dikeluarkan sampailah aku terjumpa blog brado kapak. Rajin pulak aku membaca kali ni. Muahahaha. Okay let's back to track.


Life is getting better. Well, I guess so. Sebulan ni aku rasa aku banyak fikir pasal diri sendiri. Fikir pasal kenapa aku macam ni, kenapa macam tu, kenapa aku tak buat ni. kenapa aku tak buat tu. Sampaikan aku rasa aku sepatutnya buat benda ni dah lama tapi Alhamdulillah Allah tu masih sayang. Allah masih tunjukkan jalan. Syukur. Aku cuma berdoa moga aku sentiasa istiqamah.

Beberapa minggu lepas aku cakap dengan abah aku.

"abah, cantiklah xxx ni pakai tudung labuh. along rasa nak try la pakai macam ni"

"ehhh pakai lah long. abah setuju"

*senyum*

Aku taklah pakai tudung labuh. Aku pakai bawal biasa aje. Kadang aku pin kiri kanan, kadang aku jatuhkan straight je lepas tu pin. Dah lama dah aku rasa tak selesa sangat kalau pakai tudung atas paras dada. Aku rasa pelik, rasa tak selesa sangat-sangat. Sebab tu sekarang aku pakai biasa aje. Jadinya, lepas cakap macam tu kat abah, aku fikir kejap pastu kebetulan aku bukak facebook kakak tu. Aku nampak dia jual handsock. Aku pun beli. Rupanya kakak tu ada page lain jugak. Aku bukak page tu aku tengok tudung-tudung bidang besar. Lama aku fikir, aku pun beli. Memang minggu tu aku tak sabar betul nak dapat parcel tu. Bila aku dah dapat, aku cuba pakai tudung tu. Bila dah pakai, aku rasa macam cantikkkkk gila. HAHAHA. Over tak? :P

Entah lah, aku rasa satu perasaan yang lain. Lain dari biasanya. Tapi aku tak pun pakai lagi tudung tu. Baru lepas basuh, sangkut je. Aku still lagi pakai bawal biasa. Cuma aku biasakan untuk jatuhkan tudung ke bawah. Kiranya tak pin lah. Kalau pin pun bila kena kemas-kemas sikit.

Aku nak belajar pakai tudung lagi. Maksud aku pakai tudung secara total. Aku bukan baik sangat pun. Aku nak pakai tudung walapun keluar depan rumah. Aku cuba. Sebab memang aku tak penah buat selama ni. Aku rasa panas sangat memulanya. Berpeluh dibuatnya dengan keadaan cuaca panas sekarang ni. Kadang aku rasa malu. Malu sebab tak penah pakai tudung keluar depan rumah, tetiba kali ni pakai. Orang tanya aku " pakai tudung nak pegi mana? " Aku senyum je. Cakap " tak pegi mana-mana lah "

Aku tak tahu kenapa aku rasa malu. Mungkin sebab aku tak penah langsung buat selama ni. Bila aku rasa rimas pakai tudung keluar depan rumah, aku cuba cakap kat diri sendiri " takpe. panas sini aje. kat neraka lagi panas. sabar."

Tetiba aku rasa nak menangis lahhhhhh pulak. Hahaha. Aku takut kalau aku lalai lagi. Sekarang pun aku masih lagi cuba. Masih lagi paksa diri untuk buat benda wajib ni. Mohon hati ini istiqamah :')
terima kasih sebab sudi baca. baca ke? eh.

Copyright© All Rights Reserved Puteri Iqa Izyan